Tag Archives: writings

(Sebagian Dari) Bangsa-Ku Bermental Budak, Sedih Aku

Bangsa Indonesia bermental budak, yah paling tidak desainer desainer nya bermental budak.

Kenapa? Jadi gini. Selama beberapa tahun belakangan, sekitar 5 tahunan belakangan, gue manggantungkan hidup gue dari sebuah profesi yang ngga bikin perempuan manapun kagum, profesi itu adalah “Desain Grafis”, emang sih sengaja terjun ke profesi ini karena suka gambar dari kecil, hanya saja, karena tuntutan kehidupan dan blablabla memaksa gue harus banyak banyak istighfar, sabar, dan tawakal serta rajin rajin cari side job-an, biasanya kalo gue sih (ngga tau yah kalo temen temen desainer yang lain) nyari side job-an itu gampangnya setengah mati, banyak banget orang sekitaran gue yang lelaguan, segala foto BBM doang lah pengen di edit-edit aneh, segala bon makanan atau sertifikat kursus lah pengen di edit harga dan nilainya, dan masih banyak lagi lah side job-an side job-an sejenis yang kesemuanya itu tentu saja TIDAK ADA IMBALANNYA SAMA SEKALI atau biasa di sebut PROYEK TENGKYU, yah, sama sekali ngga ada, entah gue nya yang baik banget, katrok, minderan, atau memang gue berada di lingkungan orang orang yang ahli perhitungan bin pelit maidit kejepit suprit?! entahlah, hanya mereka dan keluarganya yang funky funky aja kali yang tahu.

Dengan kenyataan superti itu, tentu saja gue ngga bisa dong terus terusan jadi desainer “baik”, selain itu merugikan gue itu juga merugikan anak dan istri gue, bagaimana bisa toh gue beli popok dan susu anak gue hanya dengan ucapan “makasi ya sob” atau “gile lo emang jago banget deh, makasi banyak yah”. Gayung pun bersambut ketika gue menemukan sebuah situs bertajuk http://www.99designs.com* di situs ini selain hadiahnya pake dolar (walaupun kalo di rupiahin sebenernya ngga gede gede amat juga) klien kliennya pun dari luar negeri semua, jadi kesempatan buat nyari uang sekalian menuh menuhin portfolio plus melebarkan sayap ke luar negeri dong, sekali mendayung 2-3 pulau terlampaui kalo katanya bapak ibu kita dulu mah, namun sungguh memang rejeki tiap tiap umat sudah ditentukan oleh Allah Subhanahuwataala, berkali kali ikutan kontes desain di website tersebut gue ngga pernah menang, sehingga gue balik lagi ke PROYEK TENGKYU tadi untuk beberapa saat, sampai akhirnya gue menemukan lagi situs sejenis bertajuk http://www.sribu.com* , di situs ini hadiahnya pake rupiah (dan nominalnya sangat sangat kecil sekali, bahkan kalo menurut gue masih gedean gaji kuli bangunan yang ngerjain proyek MRT daripada bayaran pemenang kontes di situs ini) dan kliennya pun dari Indonesia, yah, walaupun perbandingannya jauh sama 99designs, tapi kalo buat sekedar beli susu sama popok doang mah lumayan juga sih, jadilah gue mulai rutin ikutan kontes desain di website sribu ini.

Jadi, apa yang gue mau ceritain disini adalah pengalaman singkat gue menjadi kontestam di beberapa kontes yang diadakan baik di 99designs maupun di sribu. Gue melihat sekali bagaimana pekerja kreatif di negeri busuk ini (baca : Indonesia) sangat tidak di hargai, coba saja anda bayangkan, gue pernah (bahkan sering) menjumpai kontes-kontes logo dalam situs sribu yang hadiahnya cuma 640 ribu rupiah, yah, sebuah logo, sebuah konsep dan buah pemikiran yang ngga sembarangan itu hanya di hargai 640 ribu rupiah! sungguh kejam! tapi tetep aja tuh banyak yang ikutan, bisa sampe 50-an lebih kontestan, tentu saja itu jadi bikin gue secara pribadi tambah sedih, bagaimana tidak? kok bisa bisanya gitu yah, si pemilik perusahaan yang ngga punya otak itu ngasih harga cuma 640 ribu buat sebuah logo? belum lagi pihak pemilik situs, kok iya di approve aja gitu yah kliennya cuma punya budget segitu? sungguh memilukan. Nah itu kan dari segi si penyelenggara kontes ya, dari segi desainernya juga ngga kalah memilukan loh, nih contoh salah satunya :

Screen Shot 2015-10-13 at 10.37.11 PM

kolom komentar kalo di situs sribu, penuh bos, penuh sama CARMUK-an CARMUK-an desainer lepas yang kelihatan banget butuh pengakuan dan duit jajan dari mulai desainer kampungan yang nulis

“Dear CH, tolong di cek dan di rate ya desain nomor sekian”

atau desainer super duper kampungan yang nulis

“Dear CH makasih ya bintangnya”

atau ada lagi yang katrok ngga ketulungan

“Desain nomor sekian kok sama yah kayak desain ini (sambil kasih link logo yang memang bentuknya mirip)”

Nah kelihatan banget kan mentalnya rendah?

Padahal logika aja dong yah, ketika kita upload desain kita, kan pasti si penyelenggara kontes dapat notifikasi, otomatis dia bakal lihat kalo kita upload desain, dan kalau dia memang suka ngapain juga kita sodor-sodorin dengan gaya cari muka khas PNS yang lagi ngejilat pantat atasannya. Jikalau memang perlu kita membahas desain kita secara detail atau kalau kita memang perlu banget jilat pantat nya si penyelenggara kontes, kan ada kolom private komen di tiap tiap design yang sudah di upload, tulis aja disana, jadi yang bisa baca memang cuma si desainer dan si penyelenggra kontesnya doang.

Trus yang kedua adalah dalam proses rating, kalau sudah di rating nih, mulai deh nyohor di komen, yaelaaaahhhh! penting emangnya ya? aduh, ini nih kebiasaan orang Indonesia yang susah banget ilangnya, asli susaaaahh banget! gue banyak loh menjumpai orang yang kerjaannya nyohor melulu, kayak salah satu contoh aja nih temen gue di kantor pernah bgini :

Temen Gue : duh ru, ngantuk banget gue

Gue : emang kenapa lo bro? begadang semalem? (tanggapan ini sebenernya basa basi karena sesungguhnya gue males nanggepin cuma karena gue ngga enak jadi yah mau ngga mau namanya juga sama temen kantor)

Temen Gue : iya, semalem gue ngga bisa tidur trus gue bingung kan mau ngapain, yaudah deh gue solat tahajud aja, abis tahajud gue baca Al-Quran tuh sampe jam 3, trus gue lanjutin aja sahur, gue niatin aja puasa sunnah, trus gue ngga tidur lagi tuh sampe subuh, lanjutin solat subuh di masjid, trus gue blablablabla…dia cerita deh semua amalan amalannya dia hari itu

Gue : oh…oke…(dalem hati pengen ngegampar ini orang pake kursi lipet, trus ngelempar badannya dari lantai 3, sampe bawah gue lindes pake bus HIBA Utama, trus gue bakar badannya di rel kereta commuter line, biar sekalian di lindes!!!)

Agak agak mirip sama apa yang dilakukan desainer kita di kolom komen situs sribu itu, mbok yah toh kalo udah di rating yasudah bersyukur aja, Alhamduliillah, semoga bukan cuma rating, tapi menang juga, lah ini baru di rating aja udah nyohor di komen, padahal sekalinya kontes desain bisa ratusan dan sekali lagi, itu bisa di taroh loh di kolom komen pribadi.

Dan yang ketiga adalah plagiarisme, memang sih di pandang dari segi apapun yang namanya menjiplak ide apalagi menjiplak bentuk fisik secara terang terangan itu adalah kesalahan, namun, apakah kita sebagai manusia yang (KALAU) bermoral dan (KALAU) beriman harus menghakimi? haruskah kita menjatuhkan lawan dengan cara seperti itu? apakah si penyelenggara kontes itu orang polos yang bodoh? kalaupun iya, ya itu urusan mereka dan rejekinya si pemenang (apabila desain si plagiat yang jadi pemenangnya), kenapa mesti repot-repot menghakimi dan merasa diri paling benar dan paling original?

Dari ketiga CARMUK-an diatas, gue melihat bahwa mental budak dari bangsa ini sudah lumayan parah, yah paling tidak mental sebagian dari para desainernya, karena, gue sama sekali ngga pernah melihat itu di 99designs, sama sekali bos! di 99designs kolom komentar itu isinya murni brief soal kontes desain yang sedang di selenggarakan, ngga peduli disana ada plagiat atau ada dua desain yang sama persis sekalipun, itu tidak akan di bahas di dalam komen, karena apa? karena mereka cukup dewasa untuk bersikap, urusan para desainer itu ya dengan si penyelenggara kontes, bukan dengan desainer lainnya, persetan desainer lain itu mau plagiat kek, mau original kek, yang penting si penyelenggara kontes ini bisa ngga nerima desain gue, udah gitu aja toh yang penting? padahal yah, yang gue tahu, banyak peserta kontes di 99designs itu orang Indonesia, tapi gue ngga tau di bagian mananya, karena mental mereka bener-bener beda sama orang-orang Indonesia “asli” yang ada di sribu.

Tulisan ini memang tidak akan merubah mental siapapun, tapi gue jujur, gue pengen ada yang tersinggung sama tulisan ini, supaya yang tersinggung itu bisa ngaca, bisa berubah jadi pribadi yang lebih baik, ngga norak dan ngga malu maluin ibu bapaknya.

*Sribu is a website that connects between client who need graphic designs and community of designers from all around the world.

Sribu adalah situs yang menjembatani klien yang membutuhkan jasa grafis desain dengan komunitas dessainer dari seluruh dunia.

Advertisements
Tagged , , , , , , ,

Mimpi Bocah

Suatu kali dulu, dulu sekali, bapak menggambar dua ekor Rusa yang di trace dari majalah bobo dengan menggunakan kalkir, gue senang, senang sekali, bagaimana tidak, ingusan berumur kurang lebih lima tahun sekian bulan melihat goresan pulpen yang begitu nyata secara “live” itu seperti menonton pertunjukkan spektakuler saja. Sejak saat itu gue selalu meminta kertas kalkir itu untuk gue pakai trace ini itu, sampai gue mendapatkan “goresan” gue sendiri dan mulai menggambar manual secara sangat amatir (tetap amatir sampai sekarang).

Hidup berlalu, makin pendek, makin berat, makin beringas, makin ga karuan, tanpa gue hilangkan keinginan terdalam gue waktu kecil dulu, tanpa gue urungkan niatan gue waktu kecil dulu meskipun pernah dipatahkan dan di kecewakan beberapa perusahaan, namun setiap kekecewaan selalu ngebawa gue sama satu momen dimana gue inget bapak yang ngegambar Rusa jiplakan dari majalah bobo itu, gue suka nyengir sendiri dan selalu terfikir oleh gue “itu adalah awal dari semua kekacauan ini” gue mungkin terkesan sangat amatir, bodoh atau apalah yang kalian istilahkan dibanding dengan apa yang org seumuran gue punya, tapi gue selalu percaya, bukan sama diri gue, tapi sama keinginan masa kecil gue yang terpendam lama, sama apa yang mungkin sebenernya gue punya dan entah dimana? entah masih nyangkut di mana, tapi gue percaya.

Gue percaya bahwa, mimpi masa kecil gue itulah, yang suatu hari nanti, bakalan ngebawa gue kepada kebahagiaan, rohani ataupun material.

Maka ketika lo down, ketika lo ngerasa lo “jatoh” coba lihat diri lo lebih dalam, selami diri lebih dalam sampai kepada masa kecil lo dulu, ingatkan diri lo yang dewasa dan angkuh itu, “mau jadi apa dulu saya waktu kecil” dan ketika lo inget, bangun lah, tantang mimpi itu, sesungguhnya masa kecil tak kan bisa diulang toh, tapi mimpi itu masih akan tetap sama, seberapa tua pun umurmu.

Jangan mati sebelum kamu melihat dirimu sebagai anak umur lima tahun sekian bulan menggenggam bermiliar2 dolar uang dari hasil mimpi masa kecilmu.

Seperti kutipan di bawah dari sebuah twit tentang keislaman

@TeladanRasul : “Barangsiapa yang Allah berikan rezeki (potensi) dalam satu bidang maka hendaknya dia menekuninya.” (HR.Baihaqi)

Tagged ,

Ada kalanya, satu reaksi, buat segalanya jadi berarti

“Ada kalanya satu reaksi, buat segalanya jadi berarti”

sebuah punch line dari TVC campaign-nya A mild yang baru, dan (buat saya) itu apik sekali.

Ini sih analisa subjektif aja yah, sekali lagi ini subjektif aja yah.

Saya lupa tepatnya kapan pertama kali saya melihat iklan ini, yang pasti alur dalam cerita iklan ini cukup jelas saya tangkap, seorang anak muda urakan, dengan tatanan rambut agak keriting tak terawat, dandanan seadanya (cenderung agak dekil) dengan style everlasting (style casual nyaman tanpa celana mengkerecet atau baju-baju hebring ala pria-pria hipster masa kini ibukota Jakarta) yang kurang lebihnya dapat dikategorikan ke dalam “anak design” atau “seniman” mungkin lebih tepatnya, di iklan ini diperlihatkan telah selesai membuat sesuatu dalam sebuah frame (umunya yang ada di frame itu yah lukisan atau foto, tapi entah juga mungkin kalo tab di masukkan ke dalam frame jadi kita bisa nonton film di dalam frame kan, tapi saya akan lebih senang menganalogikan, kalau yang berada dalam frame itu adalah GAMBAR), lalu dengan lucunya si pemuda diperlihatkan berkeliling kota, atau bisa di katakan berkeliling dunia untuk memperlihatkan kepada orang-orang mengenai isi dalam frame tersebut, ada beberapa scene lucu yang saya lihat dalam TVC ini, ada kalanya si pemuda urakan tampak memperlihatkan frame kepada turis di sebuah air terjun, dan mereka geleng-geleng, mungkin sebagai penanda mereka tidak tertarik, lalu ada kalanya si pemuda juga memperlihatkan isi dalam frame kepada para pekerja kontraktor dan mereka juga memperlihatkan tanda-tanda tidak tertarik, dengan menggelengkan kepala mereka, bahkan ketika si pemuda urakan memperlihatkan gambar kepada seekor illama, illama itu pun buang muka, namun si pemuda urakan terus berjalan dan berkeliling entah menawarkan atau sekedar memperlihatkan kepada orang-orang tentang isi di dalam frame yang dia bawa, hingga si pemuda urakan tiba di sebuah kota yang kalau saya lihat dari tatanan bangunan dan lingkungannya kota ini agak mirip italia atau paris kali yah, yah pokoknya antara itu deh, di kota ini si pemuda urakan memperlihatkan frame kepada seorang wanita yang sedang duduk di dalam restoran, namun si wanita lagi-lagi menggelengkan kepalanya sebagai penanda menolak atau tidak tertarik, di sini lah si pemuda tertunduk layu sambil berjalan gontai ketika ada seorang wanita lain yang juga dari dalam restoran tampak keluar mengejar si pemuda lalu meminta si pemuda memperlihatkan frame kepadanya, ekspresi yang di buat si wanita memberikan pertanda kalau si wanita tampak tertarik dan mereka berdua pun tersenyum, lalu scene berganti dengan latar jalan raya di sebuah gurun dengan si pemuda urakan berjalan di sisi bahu jalan dan ketika ada sebuah mobil yang dengan jelas terihat ada dua orang wanita di dalamnya melintas, si pemuda urakan mengangkat frame memperlihatkannya ke arah dua orang wanita di dalam mobil yang sedang melintas tersebut, kedua wanita mengangkat tangannya menandakan seperti mereka peduli dan menunjukkan ekspresi kegembiraan, kamera zoom in ke wajah si pemuda urakan yang menampakkan ekspresi kepuasan lalu VO dengan copy write

“ada kalanya satu reaksi buat segalanya jadi berarti”

nah, abis deh TVC nya, mungkin untuk sebagian orang akan berfikir
“ih apaan sih nih iklan? Ngga jelas!”
atau sebagian lagi mungkin akan menilai
“wuih gila a mild buat iklan rokok aja sampe pake bule trus kayaknya keliling dunia tuh! Itu kan air terjunnya niagara falls, trus itu kan restoran kayak gitu ga ada tuh di Indonesia blablabla”
atau juga yang akan langsung mengganti saluran televisinya sambil mengeluh “ah elah lama banget sih iklannya”
tapi buat saya, ini iklan adalah sebuah cerminan, adalah sebuah keadaan yang saya sendiri pun (berdasarkan analisa subjektif saya yah tentunya) merasakan betul apa yang si pemuda urakan di atas rasakan. Kalau saya memposisikan diri saya sebagai si pemuda urakan maka akan saya dapati sebuah alur dimana :
saya, sebagai seorang self taught graphic designer (desain grafis yang belajar sendiri) atau dengan kata lain anak desain tanpa sejarah kepemilikan ijasah DKV dan tentunya embel-embel sarjana seni, yang baru saja selesai membuat sebuah karya kecil-kecilan (biasanya karya kecil-kecilan ini adalah sebuah tracing vector painting atau tracing digital painting atau hanya sekedar typhography yang memang langganan saya buat sebagai sarana untuk memperdalam ilmu desain saya, mengembangkanya, mengasah insting, dan tentunya sebagai sarana untuk promosi supaya bisa dapat kerjaan sampingan) kecenderungannya karya itu akan saya promosikan lewat website-website online portfolio, atau website-website populer lainnya, seperti deviantart.com, tumblr.com, behance.net, atau website-website blogging seperti wordpress dan blogspot, dan belakangan juga saya banyak mempromosikan karya-karya saya lewat instgram, nah setelah karya-karya saya masuk ke dalam web-web diatas, itulah saat dimana saya menunggu dengan penuh pertanyaan, menanti, dan mulai ketar-ketir, apakah orang-orang akan ada yang menghargai karya saya? Sekedar nge-reblog, nge-like, atau syukur-syukur comment positif soal karya yang sudah sya masukkan itu, dari sini apa kalian menangkap korelasinya?
Kegiatan saya yang meng-upload itu kan judulnya di website yah, di www (world wide web) yang notabene akan dapat dilihat oleh orang banyak, di seluruh belahan dunia, dengan catatan si orang itu punya akses internet, nah itu di gambarkan sangat jelas di dalam iklan a mild, dengan si pemuda yang berkeliling dunia memperlihatkan frame (atau isinya) ke orang-orang di seluruh dunia (sebenernya ini gue ngga bisa bilang seluruh dunia yah, cuma kan dari setting latarnya yang berubah-ubah kita bisa lihat kalau memang beda-beda, ada gurun pasir, ada bangunan tua khas Eropa, ada air terjun niagara, ada kontainer-kontainer di pelabuhan, dsb)

Saya rasa itulah cerminan yang berusaha di buat A mild dalam campaign TVC mereka yang baru itu, bagaimana kita (karena saya yakin, yang melakukan hal seperti saya di atas bukan cuma saya) baik sebagai desainer yang belajar sendiri ataupun desainer yang memiliki ijasah, sebagian besar pasti pernah berada dalam posisi si pemuda urakan, posisi dimana kita sudah membuat dengan serius sebuah karya sebagai “amunisi” yang kita buat untuk masuk lebih dalam ke industri kreatif ini.
Jadi kalau boleh saya gambarkan secara harafiah dan sempit menurut subjektifnya saya mungkin begini yah, si pemuda urakan adalah seorang seniman grafis yang baru saja menyelesaikan sebuah karya yang (menurut dia, apik) tentunya kalau dalam kehidupan nyata kita tidak mungkin juga kan bawa-bawa hasil cetakan keliling dunia cuma buat nanya ke orang-orang “pak menurut bapak ini gimana?”, jadi scene dimana si pemuda urakan keliling dunia untuk memperlihatkan karyanya ke orang-orang itu mungkin realistisnya adalah kita yang meng-upload karya kita ke deviantart, behance, tumblr, blog, fb, instagram, dsb yang memang secara tersirat kita ingin orang-orang melihat, mengapresiasi, atau syukur-syukur ada yang mau bayarin karya kita itu ya, ngga?

Luar biasa memang, keterbatasan yang di ciptakan undang-undang pariwara di negeri ini, membuat para pekerja kreatifnya bener-bener berfikir luar biasa untuk bisa membuat sebuah TVC kampanye periklanan, dan memang kok, rokok a mild itu lekat sekali hubungannya sama anak-anak muda yang berjiwa bebas, kurang lebih anti mainstream, penuh dengan terobosan, ngga suka diatur-atur, sedikit rebel, dan lain lain.

Sekian dari saya, udah mau jam 12 malem, sebatang dulu terus tidur…

Tagged , , , , , ,

Berdoa apa ngga sih sebenernya?

Apakah kamu menyukai jika kawan mu meminta sesuatu yang penting kepadamu dengan berteriak-teriak? Atau ada teman mu yang sangat butuh bantuanmu tp dia minta tolongnya dengan cara me-mention mu di twitter atau facebook status? Padahal keadaannya saat itu hape mu aktif dan sinyalnya “ngaceng” sangat, trus temen mu itu udah tau banget nomor handphone kamu,tapi tetep dia mention kamu di twitter utk minta pertolongan mu,kesel ga?
Gua sih jujur aja ya ini bukan pengalaman pribadi,cuma gua meng-analogikan aja keadaan ini ketika gua jumatan gua menjumpai banyak banget ustad2 yang berdoa sambil tereak-tereak sampe serak,sampe pekik telinga ngedengerin doanya yang ada di hati gua jg bukan tentu sebuah kata “amin” melainkan komentar sinis seperti “ini ngapa sih doanya bgini amat?!” Dan gua yakin bukan cm gua yang berfikiran seperti ini.

Yang satu lagi tentu saja berdasasarkan pengamatan gua terhadap temen2 gua yang bisa2nya gt di status facebook, bbm atau di twitter nulis “ya Allah mudahkan lah jalan ku” itu yang kayak bgitu entah miskin pendidikan atau kurang kasih sayang dari org tua yah? Padahal gua ngeliat temen2 gua yang kayak gt rata2 org mampu loh (ya jelas aja mereka berdoa lewat twitter for blackberry) otomatis mereka mampu dong beli sajadah? Yengga? Tapi kenapa masih dangkal aja ya pemikirannya mereka? Malah berdoa via twitter! Gua pernah ngomentarin satu org temen gua yang kayak gt malah di katain sok suci,homo,dsb…hahahaha.

Semakin jelas aja kalo anak2 yang berdoa via twitter itu otaknya dangkal dan kurang pendidikan dan yang pasti mereka kurang kasih sayang dr orang tua mereka. Yaiyalah,gua sih jujur aja,pendidikan agama gua emang minim yah cuma gua masih inget betul bahwa ada ayat (yang kurang lebih isinya bgini CMIIW) bilang “berdoalah di malam hari ketika org2 sudah tertidur dan berdoalah dengan suara yang pelan” (kurang lebihnya gt) nah kan…kalo memang org2 yang berdoa di twiiter atau ustad yang di masjid itu memang punya pendidikan yang baik,otaknya ga dangkal,dan kasih sayang dari orang tuanya cukup,pasti ga bakal lah berdoa sambil jerit2 apalagi memohon sama Allah di twitter! Hahahaha…twitter sendiri buatan yahudi,mana ada Allah dengerin doanya org twitteran,karena gua pun sangat yakin bahwa orang-orang yang berdoa di twitter itu pasti pas ngetik lagi rebahan sambil pake celana kolor! Boro2 inget solat,ngambil wudhu aja udah enggan kali. Gua cm berharap aja, mudah2an kedepannya umat Islam,terutama anak2 muda yang punya blackberry dan ustad2 baru yang ceramah di masjid,bisa lebih santun dan sopan lagi sm Allah,karena biar gimana juga Allah itu Tuhan,pencipta alam semesta,masa lo minta sama Allah di twitter atau sambil tereak2? Jangan bodoh lah

Tagged , ,

Semiotika 1

Semiotics, pernahkan kau dengar istilah ini? saya suka mendengarnya, semiotika. dulu ketika (kalau tidak salah) semester 5 atau 6 saya mendapati istilah ini ketika mengikuti kuliah fotografi iklan.

lalu, apa sesungguhnya semiotika ini? semiotika adalah ilmu yang mengkaji tanda dalam kehidupan manusia. artinya, semua yang hadir dalam kehidupan kita dilihat sebagai tanda, yakni sesuatu yang harus kita beri makna (Benny Hoed; Semiotik dan Dinamika Sosial Budaya; 2008:3).

Ferdinand De Saussure, seorang yang disebut oleh John Lyons sebagai “pendiri Linguistik modern” (Alex Sobur; Semiotika Komunikasi; 2006:43) mendefinisikan semiotika di dalam Course in General Linguistics, sebagai “ilmu yang mengkaji tentang peran tanda sebagai bagian dari kehidupan sosial” (Alex Sobur; Semiotika Komunikasi; 2006:vii). Lalu siapa pula Saussure ini? Ferdinand De Saussure dilahirkan di Jenewa pada tahun 1857 dalam sebuah keluarga yang sangat terkenal di kota itu karena keberhasilan mereka dalam bidang ilmu. Selain sebagai seorang ahli linguistik, ia juga adalah seorang spesialis bahasa-bahasa indo-eropa dan Sansekerta yang menjadi sumber pembaruan intelektual dalam bidang ilmu sosial dan kemanusiaan (Sobur; Semiotika Komunikasi; 2006:45). Saussure menyumbangkan lima pandangannya yang kemudian menjadi peletak dasar dari strukturalisme Levi-Strauss, yaitu pandangan tentang :
1. signifier (penanda) dan signified (petanda)
2. form (bentuk) dan content (isi)
3. langue (bahasa) dan parole (tuturan dan ujaran)
4. sinkronik dan diakronik
5. sintagmatik paradigmatik
penanda dan petanda yang cukup penting dalam upaya menangkap hal pokok pada teori Saussure adalah prinsip yang mengatakan bahwa bahasa itu adalah suatu sistem tanda, dan setiap tanda itu tersusun dari dua bagian, yakni signifier dan signified (penanda dan petanda). sebagai contoh, suara-suara, baik itu suara binatang maupun manusia ataupun bunyi-bunyian hanya bisa dikatakan sebagai bahasa atau berfungsi sebagai bahasa apabila suara atau bunyi tersebut mengekspresikan, menyatakan, atau menyampaikan ide-ide, pengertian-pengertian tertentu. untuk itu suara-suara tersebut harus merupakan bagian dari sebuah sistem konvensi, sistem kesepakatan dan merupakan bagian dari sistem tanda (Sobur; Semiotika Komunikasi; 2006:46)

lalu apa itu tanda? para strukturalis, merujuk pada Ferdinand De Saussure, melihat tanda sebagai pertemuan antara bentuk (yang tercitra dalam kognisi seseorang) dan makna (atau isi, yakni yang dipahami oleh manusia pemakai tanda). De Saussure menggunakan istilah penanda untuk segi bentuk suatu tanda, dan petanda untuk untuk segi maknanya. dengan demikian, De Saussure dan para pengikutnya (antara lain Roland Barthes) melihat tanda sebagai sesuatu yang menstruktur (proses pemaknaan berupa kaitan antara penanda dan petanda) dan terstruktur (hasil proses tersebut) di dalam kognisi manusia. Dalam teori De Saussure, penanda bukanlah bunyi bahasa secara konkret, tetapi merupakan citra tentang bunyi bahasa (image acoustique). dengan demikian, apa yang ada dalam kehidupan kita dilihat sebagai “bentuk” yang mempunyai “makna” tertentu. Masih dalam pengertian De Saussure, hubungan antara bentuk dan makna tidak bersifat pribadi, tetapi sosial, yakni didasari oleh “kesepakatan” (konvensi) sosial. (Benny Hoed; Semiotika dan Dinamika Sosial Budaya; 2008:3).

yah singkat cerita sih yah, semiotika itu adalah bagaimana kita (manusia) melihat sebuah tanda kemudian mengartikannya menurut kemampuan inderawi kita, pengalaman, latar belakang kebudayaan, dan pengetahuan kita. bagaimana kita (manusia) melihat seekor singa bukan cuma sebagai sesosok daging terbungkus kulit dengan warna kuning keemasan, berambut pirang lebat tak beraturan, serta bertampang sangar tak karuan, tetapi jauh ke dalam, kita (manusia) mengartikan singa sebagai sosok pemimpin, sekaligus sebagai simbol kegarangan, dan simbol respect, sesuai dengan mitos yang berkembang kepadanya yaitu, raja hutan.

Tagged , ,

Negeri Antah Barantah

mari berkunjung ke negeri “antah barantah”.

dimana kasih sayang dapat di kreditkan dengan sejumlah uang atau kartu ATM.

dimana wanita berada dalam vending machine dan hanya dengan uang lima ratus perak kamu bisa memperistrinya.

dimana pria-pria berperut buncit membawa kantung besar berisi emas batangan dan yang berperut kurus tertidur dipojokan toko kelontong mengemis bersama kucing demi sesuap nasi basi atau roti yang sudah berjamur.

mari kawan, ayo! ikut aku! kereta tanpa kursi akan segera tiba! jangan kehabisan tempat karena kita harus memanjat ke atas kereta dan duduk manis disana! dan jika kamu terselip jatuh lalu badanmu terbelah dua dan isi dalam perutmu menghambur mengotori jalan itu adalah hal yang biasa saja.

tidak perlu menangis. karena negeri ini memiliki banyak orang sepertimu bahkan mungkin sangat banyak! banyak sekali! sampai-sampai negeri ini sekarang sudah berada jauh dibawah permukaan air dan mungkin tidak lama lagi akan tenggelam.

pasti kamu senang kan? bermain air? ya! akupun begitu! untung saja kita tidak harus menunggu sampai negeri ini tenggelam tapi setiap musim penghujan kita bisa berenang geratis lho! wah…senangnya!!!

bisa berenang sambil nonton TV atau sambil tidur-tiduran di spring bed, malahan ada yang berenang sambil memasak tuh! hebat-hebat yah penduduk sekitar sini…aku bangga sekali dengan mereka…

apalagi pemuka agamanya…mereka benar-benar kuat dan sangat hebat! ada yang jago balapan dengan sepeda motor, dan yang membuatku kagum adalah mereka melakukan itu tanpa memakai helm! wahh keren sekali loohhh!!! dan ada pula yang pandai memainkan tongkat kayu, kadang-kadang mereka melakukan atraksi dengan menghancurkan meja biliard…wah setahu aku meja biliard itu sangat kuat dan berat tapi mereka kayaknya mudah saja tuh menghancurkannya…hebat…!!!

apalagi si jenius yang bisa membuat petasan! waahh senangnya mendengar letupan petasan yang disertai bau darah segar dan bau daging terbakar dari badan-badan manusia yang tanpa dosa…benar-benar negeri yang indah kan?
bagaimana? kalian jadi ikut aku kan! ayolah! ikut saja, hmmm…kalau kalian takut naik kereta tidak apa-apa kok kita tunggu bus saja di negeri ini bus berhenti dimana saja kok! dimana saja kamu mau bus-nya berhenti pasti dia akan berhenti! yah? baiklah ayo kita menunggu bus!*i love Indonesia…i really am*

Tagged ,