Tag Archives: kontes desain

(Sebagian Dari) Bangsa-Ku Bermental Budak, Sedih Aku

Bangsa Indonesia bermental budak, yah paling tidak desainer desainer nya bermental budak.

Kenapa? Jadi gini. Selama beberapa tahun belakangan, sekitar 5 tahunan belakangan, gue manggantungkan hidup gue dari sebuah profesi yang ngga bikin perempuan manapun kagum, profesi itu adalah “Desain Grafis”, emang sih sengaja terjun ke profesi ini karena suka gambar dari kecil, hanya saja, karena tuntutan kehidupan dan blablabla memaksa gue harus banyak banyak istighfar, sabar, dan tawakal serta rajin rajin cari side job-an, biasanya kalo gue sih (ngga tau yah kalo temen temen desainer yang lain) nyari side job-an itu gampangnya setengah mati, banyak banget orang sekitaran gue yang lelaguan, segala foto BBM doang lah pengen di edit-edit aneh, segala bon makanan atau sertifikat kursus lah pengen di edit harga dan nilainya, dan masih banyak lagi lah side job-an side job-an sejenis yang kesemuanya itu tentu saja TIDAK ADA IMBALANNYA SAMA SEKALI atau biasa di sebut PROYEK TENGKYU, yah, sama sekali ngga ada, entah gue nya yang baik banget, katrok, minderan, atau memang gue berada di lingkungan orang orang yang ahli perhitungan bin pelit maidit kejepit suprit?! entahlah, hanya mereka dan keluarganya yang funky funky aja kali yang tahu.

Dengan kenyataan superti itu, tentu saja gue ngga bisa dong terus terusan jadi desainer “baik”, selain itu merugikan gue itu juga merugikan anak dan istri gue, bagaimana bisa toh gue beli popok dan susu anak gue hanya dengan ucapan “makasi ya sob” atau “gile lo emang jago banget deh, makasi banyak yah”. Gayung pun bersambut ketika gue menemukan sebuah situs bertajuk http://www.99designs.com* di situs ini selain hadiahnya pake dolar (walaupun kalo di rupiahin sebenernya ngga gede gede amat juga) klien kliennya pun dari luar negeri semua, jadi kesempatan buat nyari uang sekalian menuh menuhin portfolio plus melebarkan sayap ke luar negeri dong, sekali mendayung 2-3 pulau terlampaui kalo katanya bapak ibu kita dulu mah, namun sungguh memang rejeki tiap tiap umat sudah ditentukan oleh Allah Subhanahuwataala, berkali kali ikutan kontes desain di website tersebut gue ngga pernah menang, sehingga gue balik lagi ke PROYEK TENGKYU tadi untuk beberapa saat, sampai akhirnya gue menemukan lagi situs sejenis bertajuk http://www.sribu.com* , di situs ini hadiahnya pake rupiah (dan nominalnya sangat sangat kecil sekali, bahkan kalo menurut gue masih gedean gaji kuli bangunan yang ngerjain proyek MRT daripada bayaran pemenang kontes di situs ini) dan kliennya pun dari Indonesia, yah, walaupun perbandingannya jauh sama 99designs, tapi kalo buat sekedar beli susu sama popok doang mah lumayan juga sih, jadilah gue mulai rutin ikutan kontes desain di website sribu ini.

Jadi, apa yang gue mau ceritain disini adalah pengalaman singkat gue menjadi kontestam di beberapa kontes yang diadakan baik di 99designs maupun di sribu. Gue melihat sekali bagaimana pekerja kreatif di negeri busuk ini (baca : Indonesia) sangat tidak di hargai, coba saja anda bayangkan, gue pernah (bahkan sering) menjumpai kontes-kontes logo dalam situs sribu yang hadiahnya cuma 640 ribu rupiah, yah, sebuah logo, sebuah konsep dan buah pemikiran yang ngga sembarangan itu hanya di hargai 640 ribu rupiah! sungguh kejam! tapi tetep aja tuh banyak yang ikutan, bisa sampe 50-an lebih kontestan, tentu saja itu jadi bikin gue secara pribadi tambah sedih, bagaimana tidak? kok bisa bisanya gitu yah, si pemilik perusahaan yang ngga punya otak itu ngasih harga cuma 640 ribu buat sebuah logo? belum lagi pihak pemilik situs, kok iya di approve aja gitu yah kliennya cuma punya budget segitu? sungguh memilukan. Nah itu kan dari segi si penyelenggara kontes ya, dari segi desainernya juga ngga kalah memilukan loh, nih contoh salah satunya :

Screen Shot 2015-10-13 at 10.37.11 PM

kolom komentar kalo di situs sribu, penuh bos, penuh sama CARMUK-an CARMUK-an desainer lepas yang kelihatan banget butuh pengakuan dan duit jajan dari mulai desainer kampungan yang nulis

“Dear CH, tolong di cek dan di rate ya desain nomor sekian”

atau desainer super duper kampungan yang nulis

“Dear CH makasih ya bintangnya”

atau ada lagi yang katrok ngga ketulungan

“Desain nomor sekian kok sama yah kayak desain ini (sambil kasih link logo yang memang bentuknya mirip)”

Nah kelihatan banget kan mentalnya rendah?

Padahal logika aja dong yah, ketika kita upload desain kita, kan pasti si penyelenggara kontes dapat notifikasi, otomatis dia bakal lihat kalo kita upload desain, dan kalau dia memang suka ngapain juga kita sodor-sodorin dengan gaya cari muka khas PNS yang lagi ngejilat pantat atasannya. Jikalau memang perlu kita membahas desain kita secara detail atau kalau kita memang perlu banget jilat pantat nya si penyelenggara kontes, kan ada kolom private komen di tiap tiap design yang sudah di upload, tulis aja disana, jadi yang bisa baca memang cuma si desainer dan si penyelenggra kontesnya doang.

Trus yang kedua adalah dalam proses rating, kalau sudah di rating nih, mulai deh nyohor di komen, yaelaaaahhhh! penting emangnya ya? aduh, ini nih kebiasaan orang Indonesia yang susah banget ilangnya, asli susaaaahh banget! gue banyak loh menjumpai orang yang kerjaannya nyohor melulu, kayak salah satu contoh aja nih temen gue di kantor pernah bgini :

Temen Gue : duh ru, ngantuk banget gue

Gue : emang kenapa lo bro? begadang semalem? (tanggapan ini sebenernya basa basi karena sesungguhnya gue males nanggepin cuma karena gue ngga enak jadi yah mau ngga mau namanya juga sama temen kantor)

Temen Gue : iya, semalem gue ngga bisa tidur trus gue bingung kan mau ngapain, yaudah deh gue solat tahajud aja, abis tahajud gue baca Al-Quran tuh sampe jam 3, trus gue lanjutin aja sahur, gue niatin aja puasa sunnah, trus gue ngga tidur lagi tuh sampe subuh, lanjutin solat subuh di masjid, trus gue blablablabla…dia cerita deh semua amalan amalannya dia hari itu

Gue : oh…oke…(dalem hati pengen ngegampar ini orang pake kursi lipet, trus ngelempar badannya dari lantai 3, sampe bawah gue lindes pake bus HIBA Utama, trus gue bakar badannya di rel kereta commuter line, biar sekalian di lindes!!!)

Agak agak mirip sama apa yang dilakukan desainer kita di kolom komen situs sribu itu, mbok yah toh kalo udah di rating yasudah bersyukur aja, Alhamduliillah, semoga bukan cuma rating, tapi menang juga, lah ini baru di rating aja udah nyohor di komen, padahal sekalinya kontes desain bisa ratusan dan sekali lagi, itu bisa di taroh loh di kolom komen pribadi.

Dan yang ketiga adalah plagiarisme, memang sih di pandang dari segi apapun yang namanya menjiplak ide apalagi menjiplak bentuk fisik secara terang terangan itu adalah kesalahan, namun, apakah kita sebagai manusia yang (KALAU) bermoral dan (KALAU) beriman harus menghakimi? haruskah kita menjatuhkan lawan dengan cara seperti itu? apakah si penyelenggara kontes itu orang polos yang bodoh? kalaupun iya, ya itu urusan mereka dan rejekinya si pemenang (apabila desain si plagiat yang jadi pemenangnya), kenapa mesti repot-repot menghakimi dan merasa diri paling benar dan paling original?

Dari ketiga CARMUK-an diatas, gue melihat bahwa mental budak dari bangsa ini sudah lumayan parah, yah paling tidak mental sebagian dari para desainernya, karena, gue sama sekali ngga pernah melihat itu di 99designs, sama sekali bos! di 99designs kolom komentar itu isinya murni brief soal kontes desain yang sedang di selenggarakan, ngga peduli disana ada plagiat atau ada dua desain yang sama persis sekalipun, itu tidak akan di bahas di dalam komen, karena apa? karena mereka cukup dewasa untuk bersikap, urusan para desainer itu ya dengan si penyelenggara kontes, bukan dengan desainer lainnya, persetan desainer lain itu mau plagiat kek, mau original kek, yang penting si penyelenggara kontes ini bisa ngga nerima desain gue, udah gitu aja toh yang penting? padahal yah, yang gue tahu, banyak peserta kontes di 99designs itu orang Indonesia, tapi gue ngga tau di bagian mananya, karena mental mereka bener-bener beda sama orang-orang Indonesia “asli” yang ada di sribu.

Tulisan ini memang tidak akan merubah mental siapapun, tapi gue jujur, gue pengen ada yang tersinggung sama tulisan ini, supaya yang tersinggung itu bisa ngaca, bisa berubah jadi pribadi yang lebih baik, ngga norak dan ngga malu maluin ibu bapaknya.

*Sribu is a website that connects between client who need graphic designs and community of designers from all around the world.

Sribu adalah situs yang menjembatani klien yang membutuhkan jasa grafis desain dengan komunitas dessainer dari seluruh dunia.

Advertisements
Tagged , , , , , , ,