Teman

Pernah ada temen yang bilang.
“Tambah tua pasti temen lo tambah dikit, coba aja deh buktiin”

Well…nampaknya baru kemarin itu terucap dari mulut temen gue, ternyata sekarang, di kepala 3 ini, gue buktiin, kalo memang benar adanya hal tersebut
.
Well, let’s break it down a lil’ bit.

Dulu waktu muda, gue main sama siapa aja, gua ga pandang bulu: pemadat, pemulung, anak jendral, semua gue temenin, ga ada harapan apa-apa, ga ada kuatir apa-apa, main sama anak orang miskin, ya gue prihatin sm keadaannya cm yaudah cuek, main sama anak orang kaya, ya gue amazed sama keadaannya cm yaudah cuek. Trus berjalan seperti itu sampe lulus kuliah dan mulai lah masuk ke “dunia nyata” apalagi setelah menikah dan punya anak, which is itu pertanda awal gue menjadi tua.

Memang awalnya gue mencoba meyakinkan diri kalo ga akan ada apa-apa lah, semua bakalan berjalan fine aja seperti layaknya waktu muda gue dulu, cuma ternyata ngga bisa, well, a little example aja: waktu gue dan anak-anak beserta istri gue main ke salah seorang temen yang keadaan finansial nya jauh diatas gue, gue fine, fine banget, ibarat kata mah “yaelah gue tau lo dari dulu bro!” tapi ternyata mulai muncul hal-hal yang ga bisa gue sangka, dari mulai ajakan ringan kayak “bro kita liburan bareng dong kapan-kapan, sekeluarga, nginep gitu, booking hotel mana kek” spontan gue jawab “hayuk aja!”

*lalu fast forward ke dalam mobil dalam perjalanan pulang*

istri : tadi diajak jalan-jalan nginep di hotel kapan?
gue: ngga tau deh, nanti dikabarin katanya
istri: emang ada uangnya? bayar cicilan “anu” aja udah berapa, trus belom susu, popok, blablabla
sampai suara istri gue pelan-pelan menjadi fade out, gue pun tenggelam dalam lamunan, seperti tersadarkan dari mimpi, gue bergumam dalam mirisnya hati,
“oiya…ya…gaji gue kan cuma segini, gimana caranya gue ajak anak2 sama istri gue liburan bareng sama si bro, sementara duitnya dia banyak, masa gue minta bayarin…yah kalo gue doang mah gpp, anak2 sama istri gue?”

dan berawal dari situ…hilang satu teman…bukan hilang yah sebenernya, cuma karena “kelas” kita udah beda aja, jadi ga mungkin gue bisa ngimbangin idupnya temen gue ini yang sekarang udah jadi kelas atas, sementara gue masih jadi kelas menengah…guenya kebanting, dan kasian anak-anak sama istri gue. Akhirnya, tanpa harus ngejauh pun, jadi jauh sendiri, si bro ini tetap berada dalam lingkaran kelas atasnya bersama dengan teman-temannya yang baru (yang tentu saja kelas atas juga) dan gue, yah…kerja…terus kerja…pergi pagi pulang malem cuma biar anak-anak bisa makan enak, supaya istri bisa tenang waktu ke pasar atau ke alfamart ga ketakutan duitnya kurang. Disyukuri aja, kalo bahasanya orang tua dulu mah. Lah emang siapa juga yang ngga bersyukur.

ini tentu saja bukan masalah bersyukur atau ngga bersyukur, cuma kadang yang suka bikin gue sedih adalah, bukan cuma satu kali kejadian seperti ini terjadi, dalam arti, gini, beberapa kali gue mencoba ngajak keluarga kecil gue untuk gabung sama temen-temen dari jaman dulu yang ternyata sekarang keadaan finansialnya udah jauuuh banget diatas gue, secara otomatis, terjauhkan, karena yah, obrolannya udah beda, mereka ngomongin pembantu, pengasuh, sekolah puluhan juta, sementara gue? duit bisa bertahan sampai akhir bulan aja udah Alhamdulillah banget, so, gue planga plongo aja gitu, kalo dengerin temen-temen borjuis ini ngomongin hal-hal (yang menurut gue) mewah. Alhasil selain guenya minder, mungkin merekanya juga ngerasa “ah si eru, manggut2 aja nih, ngerti ga sih dia?”.

Pada akhirnya, yah, gue aminkan dan buktikan, bahwa apa yang di bilang sama temen gue dulu itu memang betulan, bahwa “semakin tua, temen lo semakin sedikit” yang ngga gue abis pikir adalah…ternyata begitu caranya menjadi sedikit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: